Mengenal Tradisi Bali Megeburan: Tradisi Rebutan Pria Di Bali 


Tradisi Bali Mageburan – Setiap daerah di Indonesia selalu memiliki tradisi yang telah menjadi turun temurun dari nenek moyang terdahulu. 

Tradisi setiap daerah di Indonesia juga umumnya memiliki makna serta arti tertentu yang patut kita jaga sebagai warisan. 

Baca Juga: Tradisi Bali Yang Terkenal: Dari Ngaben Sampai Galungan

Berbicara tentang tradisi, tentunya kita tahu betul jika Bali menjadi salah satu wilayah yang selalu melestarikan tradisi dari nenek moyangnya. Nah, salah satu tradisi yang tak kalah unik adalah tradisi Bali Megeburan. 

Tradisi Bali Megeburan selalu diperingati setiap tahunnya. Masyarakat yang masih melestarikan tradisi unik ini yaitu masyarakat Bali Utara tepatnya di Desa Sekumpul, Kecamatan Sawan, Kabupaten Buleleng. 

Tradisi Megeburan memiliki daya tarik tersendiri, mengapa demikian? Simak berikut ulasannya!

Mengenal Tradisi Bali Megeburan: Tradisi Rebutan Pria Di Bali 

Sekilas Tentang Tradisi Bali Megeburan 

Seperti telah disebutkan diatas jika Megeburan menjadi salah satu tradisi Bali yang masih dilestarikan khususnya untuk wilayah Bali Utara. Tradisi ini memang memiliki daya tarik tersendiri karena diikuti oleh kaum remaja perempuan. 

Baca Juga: Mengenal Tradisi Brobosan Adat Jawa

Megeburan sendiri berasal dari bahasa sehari-hari masyarakat asli Bali. Megeburan mengandung arti melempar air. 

Jadi, Megeburan merupakan sebuah tradisi di Bali dimana kaum remaja perempuan melempar air sebagai bentuk syukur dan terimakasih kepada leluhur karena telah selesai melakukan upacara Piodalan. 

Lalu, apa sebenarnya upacara Piodalan? Nah Piodalan adalah sebuah tradisi yang dilakukan oleh masyarakat Bali ketika memperingati hari besar keagamaan. 

Upacara ini juga dikenal dengan Pujawali yang memiliki tujuan untuk memuja Dewa Yadnya pada Ida Sang Hyang Widhi. 

Upacara Piodalan sangat penting karena dilakukan di waktu yang dianggap suci bagi masyarakat Bali. Pada upacara ini, akan ada pemuka Agama ataupun pendeta yang memimpin jalannya upacara. 

Baca Juga: Tradisi Bali Ngaben Ritual Pembakaran Mayat

Terlepas dari pentingnya upacara Piodalan, tradisi Megeburan juga memiliki arti yang sangat mendalam. 

Setelah upacara Piodalan selesai, kaum perempuan akan berendam di sumber mata air untuk melakukan pembersihan jiwa dan raga. 

Jadi, jika anda berkunjung ke Bali tepat di Hari Piodalan, maka jangan heran jika melihat banyak sekali perempuan Bali yang mengunjungi sumur air. 

Tradisi Rebutan Pria Di Bali 

Megeburan merupakan tradisi asli Bali dimana kaum perempuan akan mandi di sumber mata air. Nah, tempat sumber mata air yang digunakan dalam tradisi Megeburan ini juga tentu bukan sumber mata air sembarangan. 

Baca Juga: Alat Musik Tradisional Bali Dan Cara Memainkannya! 

Biasanya para tokoh Agama Hindu akan menentukan sumber mata air yang umumnya memiliki aura religi dan magis yang cukup kental. 

Keseruan dari tradisi ini akan semakin terasa saat di pertengahan prosesi. Semua kaum perempuan yang mengikuti prosesi (biasanya berjumlah puluhan) akan mengejar 1 orang pria yang disukai untuk ikut melempar air di sumber air. 

Bahkan tidak hanya itu saja, pria yang sudah tercebur ke sumber mata air, akan ditelanjangi oleh perempuan yang ikut prosesi.  

Semua perempuan akan bersorak gembira saat satu orang pria berhasil melepas seluruh pakaiannya. Tradisi Bali ini juga menjadi salah satu bentuk pengekspresian masyarakat Bali. 

Dengan adanya tradisi ini, diharapkan semua orang bisa tahu bahwa masyarakat Bali merupakan orang-orang yang seru. 

Nah itulah sekilas tentang tradisi Bali Megeburan yang sebaiknya anda ketahui. Tradisi Megeburan menjadi salah satu tradisi yang unik dan menarik perhatian. 

Baca Juga: Kalender Bali Oktober 2023 Lengkap

Tak heran, karena keunikannya ini, banyak yang penasaran dengan tradisi rebutan pria satu ini. Semoga bermanfaat! 

Mudah-mudahan informasi Tradisi Bali Megeburan diatas dapat menjadi referensi serta menambah wawasan kita semua. Semoga bermanfaat!

Tinggalkan komentar